Ka-Zet-El

Bisa dibilang moodku laksana bulan. Tinggi diatas khayangan. Hatiku telah kau tawan. Diriku kesepian …

Oh itu lagu jadul.

Bisa dibilang moodku laksana bulan. Terkadang sebegitu terang, sebut aja waktu aha-moment dan segala ide bermunculan di kepala bagaikan ketombe. Saat itu, bener-bener jadi lupa waktu, makan juga mandi. Atau pas beneran happy diantara teman atau keluarga, sekedar mancing mania kek, sok-sokan beauty class kek, curcol skripsi, spazzing idols, atau ngebully Poncek. Bullian tanda sayangku padamu, cek. Atau sekedar bagi info gak jelas di #bbmradio, biasanya berakhir dengan ngebully Poncek. Tapi ada juga fase new moon, ketika merasa nggak pengen berinteraksi dengan siapapun, nggak pengen melakukan apapun, tanpa alasan yang pasti. Ada pula fase bulan sabit, ketika senggol bacok berlaku. Pastinya ada fase gerhana, ketika mood sebenernya lagi baik, tetiba ngeliat suatu hal dan –bham! Segala perasaan yang selama ini entah kesimpan dimana tiba-tiba muncul ke permukaan, persis seperti laut pasang pas gerhana bulan.

Mungkin mood saat ini emang lagi di fase gerhana bulan. Bukan karena di pas-pasin sama fenomena gerhana bulan yang emang lagi kejadian. Lagian mendung juga, ga kelihatan. Bukan juga karena lagi seneng lihat Zhang Yixing terus mendadak baper dapet berita dia tangannya luka. Harapannya sih hemophilia itu rumor doang. Terus kenapa?

Jadi, awal mulanya dari lihat tweet sesuatu hal, lalu mendadak baper. Lalu mendadak unfollow. Tweet apa, ah ngga penting. Bapernya terus terwujud dalam beberapa tweet, tapi karena ini masih sore (belum memasuki zona bebas cuap-cuap nasional), rasanya nggak bangeeeet banjirin tl orang sama uring-uringan. Walaupun dah sempet. Ha. Itu tentang sesuatu hal yang bakal terjadi tepat dua minggu lagi.

***FLASHBACK****

Awal tahun lalu, akika diminta buat jadi SV make up sebuah kelompok. Wah gilak konsepnya keren banget bro, oke gue bantu! Ngapain entar tugasnya? Oh, cuma bikin konsep sama ngawasi kan? Hoo jadi nanti yang turun angkatan bawah gue, oke. Eh sama kostum juga? Waaah gabisa kalo dobel … tapi yaudalah coba tak bantu. Okedah bro. Singkatnya gitu.

Januari dimulai dengan penuh semangat. Ya gimana, rasanya seneng dong ya bisa bantu ‘adek’ kita, apalagi kalo itu meringankan beban ‘bapak’.  Setelah baca script dan analisis karakter, proses kreatif muncul gitu aja. Mulailah menggambar sana sini, wah ini keren nih kalo dibeginiin, ini keren kalo dibikin begitu, oh cara bikinnya gini, mereka bisa bikin gak ya, wah bakalan unyu kalo pake konsep ini, dan beberapa aha-moment yang lain. But wait! Kamu jangan egois dong, emangnya pentas kamu. Oke, ini konsepnya, ini karakternya, kalo menurut aku ini bagusnya make up yang begini. Kalian tanya mbah gugel, searching konsep yang kalian pengen, nanti kita diskusi gimana cara buatnya. Oh? Sekarang kan udah kekinian, jadi via email aja ya. Kirim konsepnya, nanti tak pelajari dulu. Januari buat konsep, Februari mulai latihan, Maret katanya mulai syuting, April udah tinggal jalan aja. Seminggu or dua minggu lagi kita ketemu bahas lagi. Oh, koornya ga dateng? Yaudah gapapa, nanti dikabarin aja ya. Ini email aku, tak tunggu ya.

Kemudian hening. HENING.

Ga ada kabar. Sms ga dibales, atau dibales sehari setelah sms dikirim. Tanya latihan kapan gaada yang bales. Cek imel gaada new mail berupa konsep itu. Terus Februari. Masih positive thinking. Oh, mungkin lagi sibuk. Lebih sibuk dari mahasiswi tingkat akhir yang lagi skripsi. Okay, masih Februari. Mendadak udah Februari akhir. Lost contact sama bro yang minta tolong awal. Mau dateng ke latihan, selalu nabrak jadwal ngojek. Tanya anak lain, jawabnya enteng banget “aduh nggak tahu e mbak”. Kenapa nggak “coba tak cari tahu dulu ya mbak”. Seenggaknya lebih menghargai dikit lah. Gue juga gak minta duit dari elu kok. KZL.

Ketika udah mulai “ah bodo amat”, sms pun datang. Intinya, Maret mau ngobrol-ngobrol tentang konsep. Oke, walaupun udah telat banget, okelah. Satu minggu … ga ada kabar. Dua minggu … ga ada kabar.  Disitu saya mulai merasa mangkel. Beberapa hari kemudian, datang sms yang intinya pengen ketemu bahas konsep. Dalem hati, BANGKE. Iya ini masih Maret tapi gue gak cuma ngurusin elu doang! Sadar gak sih kalo ini H minus sebulan? Pada saat yang sama, akika lagi ngejar target proposal skripsi. FYI gue sengaja ngeluangin waktu dua bulan awal buat bikin konsep! Rasanya konsep dan gambaran, iya GAMBAR versi FINAL alias FULL-COLOR, pengen gue bakar aja. BAKAR.

Gitu pun ga ada niatan mereka buat telefon. Ya plis lah, kalo beneran butuh, telfon kek. Masa iya gueee? Kan yo gak mahal-mahal amat kalo cuman mau confirm. Dua kali kejadian serupa dan sengaja ga tak bales smsnya. BODO AMAT.

***THE END OF FLASHBACK***

Lebay banget sih chim. Baper segala. Gitu doang marah. Oke, sumber ke-KZL-an gue pada dasarnya udah menumpuk setahun yang lalu.

KZL #1
Suatu hari aku denger make up satu set HILANG. Terus beli baru. Mbak, ini kurang apa aja ya? Uangnya ada berapa? Oh ya, beli aja di toko X. Gaada yang anter? Jadi aku harus jemput? Oh ya aku anter deh. Ini, tak pinjamkan uang, tapi kalo udah ada uang hasil tiket diganti ya [posisi saat itu lagi bener-bener tight budget]. Belum ada uangnya? Yaudah anggep aja tak kasih … –beberapa hari kemudian dapet kabar pentas ada surplus. HA.

KZL #2
Pada pentas lima tahunan yang gede, disuatu malam sebelum hari H alias rehearsal, rasanya baru kali itu ngerasa bener-bener diabaikan. Ceritanya aku didapuk jadi back-up, tapi yang main utama jarang banget ikut latihan. Yaudah, kamu yang jadi melodi utama ya. Karena bapak yang bilang, I cannot say no. Padahal itu 2014 men! Ketika PKL, mikro, PKM, Mapres; segala kesibukan yang menyiksa, masih tak sempatkan latihan sama bikin trailer. Pas rehearsal, orang partnerku itu ga tampak batang hidungnya. BANGKE. Tambah, badanku agak demam. Bener-bener saking marahnya plus bingung ngerasain badan sampe nangis di depan panggung (oh hello moon-person). Sakiiiit banget rasanya. Eh, pas latihan selesai, dianye nongol! Emang habis itu dia minta maaf, tapi itu nggak cukup ngobatin APAPUN. Sejak saat itu jadi rasanya males aja.

KZL #3
Mbak, bantuin kita make up sama kostum ya. Banyak yang gabisa e mbak.
Hmm aku ada acara e, tapi tak usahakan ya. Begitu sampe ditempat … Jadi aku doang? Iya mbak. KAMPRET. Mana alat make up nya? Gaada. KAMPRET #2. Hala ini gimana kostum konsepnya? Gatau. KAMPRET #3. Walhasil di acara yang harusnya silaturahmi itu jadi muring-muring sendiri dalem hati.

Lalu kejadian terakhir yang ini …

BANGKE. BANGKE. BANGKE.

Pada titik ini, susah banget buat ‘ikhlasin aja’. Malesin tau gak. Yang butuh siapa, yang songong siapa. Capek tau, dimintain tolong tapi sampe di tempat disapa aja enggak, cuman diliatin doang. Endingnya dibilang galak. WTF? Ya kalo dibayar. Ga butuh ucapan “maaf ya mbak”, BASI. Udah kenyang sama maaf. Ga butuh duit balik juga. Apaan wong yang ngehargain hasil make up cuman beberapa aja. Tambah di sms aja susah. Yang butuh siapa yang jadinya ngejar-ngejar siapa. Mau dikasih bantuan aja susah. Udahlah mungkin udah saatnya nggak care lagi. Pusing pala Barbie.

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s