Cerita tentang Aura

Aura.

Orang bilang, bisa lihat aura itu karunia. Hm, mungkin juga, tapi nggak selamanya liat aura itu nyenengin. Kenapa? Bayangin aja kamu liat kemana pun ada orang bersinar-sinar, bahkan barang. Barang? Iya, barang. Bukan berarti barang punya aura hlo, cuma warnanya aja yang ninggalin jejak-jejak cahaya. Aduh, ngomong apaan sih. Ya gitu, hehe.

Hmm aku nggak bakalan cerita aura itu apa dan warna ini artinya apa. Cari aja di mbah Google, banyak. Temen-temenku banyak yang penasaran gimana caranya bisa lihat aura. So, kali ini aku mau cerita gimana awalnya bisa sadar aura orang aja ya. Sama beberapa cerita tentang orang pernah aku lihat auranya. Well, let’s see … Biar gampang, dibuat Q & A. Cekedot!

Kapan mulai sadar bisa lihat aura?
Sekitaran SMA kelas dua.

Gimana caranya?
Waktu kecil, sering banget merhatiin barang kelamaan terus begitu nutup mata, apa yang dilihat tadi tampil jadi kaya negatif film. Kebawa sampai gede. Terus kalo lihat orang, kaya semacam ada cahaya putih disekitarnya. Serius. Waktu itusih nggak merhatiin banget, cuma “eh kok gini ya?” gitu doang. Lama-lama warnanya nggak putih, kebanyakan biru sama ijo. Terus iseng searching, baru serius baca-baca tentang aura. Well, semacam itulah.

Gimana prosesnya lihat aura?
Gini …

  1. Lihat orang, disekitar dia terutama kepala sampai bahu ada semacam ruang transparan. Ibaratnya kaya kalo lihat fatamorgana.
  2. Terus jadi putih. Biasanya 3 detik-an. Makanya aku jarang lihat orang kelamaan.
  3. Terus jadi warna dominan.
  4. Terus spesifik; ada warna dominan, semburat warna apa dimana, crown aura etc.
  5. Terus pusing hahaha.

Pernah punya kenangan buruk tentang aura?
Hmm enggak buruk sih, cuma nggak enak aja. Pas itu ada temen tanya auranya apa, tapi aku nggak bisa jawab karena punya dia lemah. Mungkin dia lagi galau atau antara iya-nggak-ya pas mau dibaca. Mulai detik itu jadi hati-hati banget kalo ngomongin aura.

Bisa dilatih nggak buat lihat aura?
Kalo aku baca-baca katanya bisa. Latihan fokus mata buat nggak kedip lama. Iya, itu susah haha. Makanya kalo keseringan jadi sakit, apalagi kalo enggak kebiasa. Kalo udah kebiasa? Apapun ada jejak cahayanya, jadi kadang capek sendiri hehe. Semua pilihan ada resikonya kan?

Bisa lihat aura sendiri?
Belum coba kalo buat yang aura di sekitar kepala. Kenapa? Soalnya lihat diri kamu sendiri di cermin itu nyeremin, banget. Hahaha. Biasanya tangan.

Warnanya apa?
Terakhir lihat –pas sebelum jawab ini- warnanya pastel. Nggak ada yang dominan, ada ungu, pink, kuning, hijau sama biru muda.

Artinya?
Cari sendiri sono.

Kalo mau lihat aura orang ada syaratnya nggak?
Nggak bisa dibilang syarat juga sih, cuma beberapa kondisi aja yang bikin itu gampang atau susah detect auranya.

  1. Keadaan yang lihat, sehat apa enggak. Lebih ke psikologisnya, tapi fisik kadang pengaruh juga.
  2. Orang yang dilihat kuat apa enggak auranya. Kalo dia kuat, 10 detik aja udah cukup buat lihat sampai crown aura . Kalo dia lemah, butuh waktu lama buat lihat. Biasanya mending nggak jadi lihat, bisa jadi dia nggak pengen dilihat atau nyembunyiin something.
  3. Jarak pandang normal (sekitar semeteran). Biar mata yang lihat nggak capek haha. Kalo terlalu deket capek sama susah fokus. Kalo kejauhan blur banget hahaha.
  4. Latar belakang orang yang dilihat. Kalo mau yang tepat kalo bisa background di dinding atau apapun warna putih, paling pol krem, diluar itu bisa bias warnanya. Walaupun kalo lagi iseng bisa juga sewaktu-waktu lihat hehe.
  5. Orang yang dilihat sebisa mungkin enggak pake baju warna ngejreng. Soalnya warna punya … emm … gimana jelasinnya ya … semacam jejak warna penyertanya. Kalo warna kuning itu nanti warna jejak cahayanya ungu. Yah semacam itulah. Kalo make warna yang bold (ungu, biru, merah, dsb) nanti yang kuat malah jejaknya warna itu. Paling aman warna abu-abu, putih, hitam.
  6. Orang yang dilihat diam atau gerak pelan banget. Aura itu enggak statis, jadi paling enak kalo yang dilihat gerak tapi pelan, misal lagi ngobrol santai.
  7. Lebih enak kalo orang yang dilihat auranya nggak sadar kalo lagi dilihat. Poin paling penting ini.

Pernah ada pengalaman apa aja?
Hmm oke aku cerita tapi pake nama samaran yak. Kalo tahu siapa, please keep it as secret kkk.

  1. A; perempuan, waktu itu 17 tahun.
    Waktu itu aku iseng lihat punya dia, warnanya hijau daun. Jelas banget. Dia emang orangnya super care, nyaman aja kalo sama dia, jiwa emak banget lah (ups agak spoiler ini). Waktu itu aku bilang dia cocoknya jadi perawat atau bidan. Sekarang dia emang lagi studi di bidang itu karena panggilan hatinya. Setauku yang aura dominan hijau emang kerjanya cocok di bidang kesehatan atau pelayanan. It’s kinda true.
  1. B; laki-laki, 40-an (?)
    Sebenernya nggak mau inget ini sih, pengalaman nggak enak. Ceritanya di almamaterku dulu ada kasus “exhibitionist” alias orang yang seneng pamer alat kelaminnya di depan umum. Orang luar hlo, sering mangkal disitu katanya. Nah, aku sama temenku lagi nunggu jemputan, bapak ini berhenti didepan kita. Pertamanya aku nggak nggeh, cuma kok tak perhatikan pake sudut mata paknya “gelap banget”, nggak nyaman lah. Walhasil nggak tak perhatikan sama sekali. Ternyata eh ternyata mulai aksinya, terus aku diseret sama temenku pergi. Aku nggak merhatikan kejadiannya, tapi dari presence-nya emang gelap.
  1. C; laki-laki, paruh baya, dosen.
    Pak dosen C waktu itu pake baju kuning terang. Tadi inget nggak kalo biasanya warna baju itu agak pengaruh sama warna yang dilihat? Nah, khusus bapak ini warnanya tetep kuning cemerlang. Beliau emang cerdas sama analitis banget sih, walaupun jadinya mahasiswa agak susah ngikutin juga haha. Beliau buaik banget, makanya auranya cerah.
  1. D; 30-40an, perempuan, dosen.
    Ibu D ini orangnya haluuuuus banget kalo sama orang. Nah ceritanya aku ikut kuliah beliau pas tahun-tahun awal kuliah. For some reason, selalu aja ngantuk berat pas makul beliau, bahkan pernah tidur dan ketahuan. Haha! Saking baiknya, aku nggak dimarahin heee he … Suara ibunya emang mendayu-dayu, jadi sleep well beneran. Suatu saat aku penasaran sama aura ibunya, ternyata hijau dan nyebarnya luas. Aku emang gampang ngerasa ngantuk di sekitar orang aura hijau. Beliau emang di pelayanan sih, karena bidang beliau bimbingan dan konseling (uhuk spoiler lagi).
  1. E; laki-laki, dosen, paruh baya.
    Pak dosen E kalo jelasin jelas banget, sistematis, perfect lecturer gitulah. Nah nah, aura beliau ini kuning. Saking kuatnya, sampai bisa lihat crown auranya, warna orange. Artinya? Cari tahu sendiri yaa …
  1. F; laki-laki, dosen, paruh baya.
    Pak dosen F orangnya cerdas tapi agak nyentrik. Beliau ini agak misterius. Orang seni. Setiap di deket beliau selalu kaya ada “warning signal” hahaha. Pas coba tak baca, ternyata auranya beliau kuning (lagi-lagi kuning) dan ungu di crown aura. Mungkin karena itulah jadi aku sedikit waspada, aura ungu emang kadang rada mengintimidasi soalnya agak lebih “tinggi” dibanding aura lain. Searching aja kalo penasaran maksudnya hehe.
  1. G; laki-laki, dosen, paruh baya.
    Pak dosen G ini cara mengajarnya beda banget sama dosen lain. Jadi, suatu saat beliau bahas aura. Beliau bilang kalo aura orang yang bahagia itu melebar, sedangkan orang yang galau itu menyempit karena cuma mikir diri sendiri. Terlepas dari beliau bisa lihat apa enggak, emang bener begitu hlo. Nah nah dari situ aku penasaran warna aura beliau apa. Untung tempat duduknya lumayan pas –sebenernya agak kedeketan- jadi bisa konsen. Ternyata biru, tapi karena lagi ngajar jadi agak kecampur kuning. Tercermin sih dari gaya mengajarnya, cara ngobrolnya, dll. Tercermin juga kalo beliau agak sensitif hahaha!
  1. H; laki-laki, 20-an.
    Mas ini ngajar di kelasku, tentang seni-seni gitu. Pas itu, auranya kuning. Well, biasanya guru atau dosen emang mayoritas kuning sih. Bedanya, di belakang kepala mas ini ada warna gelap, semacam ungu tua pertamanya. Setelah tak lihat lagi warnanya indigo. Hmm emang agak susah bedain ungu sama indigo, selain sedikit yang punya, warnanya hampir sama. Asumsiku masnya indigo, tapi tak tanyain nggak ngaku haha. Masnya cerdas dan agak eksentrik. Dia bisa paham sesuatu yang bagi orang kebanyakan terlalu abstrak dan rumit, yang dari sudut pandangku aura indigo itulah yang punya peranan besar kenapa dia bisa sejauh itu. Paham kan maksudku?

Kebanyakan laki-laki ya? Haha. Itulah seklumit cerita tentang aura. Percaya atau enggaknya, monggo, kembali pada yang membaca. Aku bersyukur bisa seperti ini, ya mungkin ada yang malah anggep aku gila apa freak. I don’t care. Yang jelas, kemampuan ini bikin aku lebih hati-hati ngejalanin hidup. Hap hap thanks for reading~

Advertisements

One thought on “Cerita tentang Aura

  1. Pingback: Chakra | Myria

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s