menunggu itu asik !

Hallooo, maaf yaa blog ku tersayang kamu aku abaikan berminggu-minggu. Makluum galau UNAS terus lanjut ke galau SNMPTN jadi enggak ada waktu (mood terutama) buat sharing πŸ™‚ . Oh yaa , aku udah lulus SMA hlooh ! *bangga* Tapiii masih belum lepas sama kegiatan SMA , cap tiga jarilah , inilah itulah , mana SKHUNku SMP belum balik laah .. hyuuu *crying crying* . Btw , aku bersyukur udah dapet kuliah πŸ˜€ dan syukurlah jalannya dimudahkan sama Allah, jadi gak terlalu bebanin ortuku . Buat temen-temenku yang lainnya , semangat ! Kalian pasti bisa πŸ™‚ yakin ada jalan di balik semua rintangan ! Jia you ! (>,<)/

Aah kali ini aku mau cerita pengalamanku tadi . Gini nih, tadi kan aku disuruh fotokopi sama mami ku , agak males sih emang *dasarnya males ehe* tapi ya aku lakuin juga :p Terus nyampe disana .. omaaaiigaat rame banget ! Yaah aku cuma jalan kaki kesana, males juga pindahnya -soalnya yang lain jauh- , so I decided to wait. Pertamanya bosen tingkat dewa , sempet mikir juga buat nelfon ayah minta jemput terus nganterin ke yang lain, tapi ayah lagi abis pulang kerja, so pasti capek banget kan ? Yaudah , aku sabar-sabarin tuh nunggu . Hmmm .. iseng-iseng aku ngamatin yang pada dateng kesitu , nyari hiburan *kheekeheheke* . Daaann inilah orang-orang yang kutemui ..

  • Korban pertama β†’ Seorang bapak , lumayan gagah , agak gendut dan putih. Pake kaos warna abu-abu sama celana pendek putih (bukan hot pants hloh πŸ˜› ) . Cukup bersih orangnya , jadi aku pikir bapaknya cukup berada . Beliau fotokopi soal – soal gitu , karna jauh jadi aku gak merhatiin isinya apa . Tapi aku yakin itu soal kenaikan kelas *sotooy* . Dari situ aku nebak kalo beliaunya mungkin seorang guru, tapi cuma ngajar mapel tertentu yang muridnya dikit . Soalnya nggak banyak fotokopiannya , hehehee~
  • Korban kedua β†’ Mbak-mbak. Rambutnya panjang lurus di cat cokelat, pakeΒ  kaos putih sama bolero yang ada kerutannya di lengan warna item sama skinny jeans . helmnya *nk sama bawanya BB boook , pokoknya kaya anak gahools masa kini deh ! Ga merhatiin wajahnya aku πŸ˜› Cewek siih , gak doyan gue ahahaa *ngakak* . Dari fotokopiannya aku tau kalo dia anak SMK , tapi kayaknya udah lulus setaun yang lalu (soalnya yang tahun ini kan di Jogja SKHUN belum keluar).
  • Korban ketigaΒ β†’ Sebuah keluarga dengan 2 orang anak. Pertama yang turun ibunya gendong si anak kedua, hmmm umurnya paling dua tahunan belum sampe , tapi anaknyaa imuut bangeet *kyaaaaaaa* . Yakin deh itu anak gedenya ganteng πŸ™‚ . Ibu itu kayanya kawin muda, tebakanku sih belum sampe 30an . Ibuknya lumayan ramah, kan anaknya yang digendong tak godain, tapi adiknya abis nangis jadi gak terlalu happy, nah ibunya malah yang senyum. Bapaknya sangaar *takut takut* . Hmm .. walopun gitu ketok bgt beliaunya sayang sama anaknya . Eihya .. kelupaan, si anak pertamanya juga masih kecil, sekitar 4 tahunan. Lumayan hiperaktif , sama sukaa banget sama mobil jeep . Kenapa bisa gitu ? Soalnya dia kan pengen rautan mobil-mobilan, sama ibunya dipilihin yang bentuk depannya kaya gajah & satunya mobil vw warna kuning. Eeeeh anaknya malah ngotot minta yang rautan jeep warna abu-abu (padahal jarang banget hloo anak milih warna abu-abu) . Tapi anaknya pinter juga sih, wong harganya dua kali lipat (r__r`) . Ibuknya sendiri beli pigura 3 biji, maybe buat majang foto keluarga kali yaa πŸ˜› *sotoy kumat*
  • Korban keempat β†’ Adek mendes *upsie* . That`s my first impression of her . Aku pikir dia bukan anak yang terlalu baik (dalam denotasi maupun konotasi) . Dari cara berpakaian menurutku terlalu dewasa . Pertama kali lihatpun yakin deh dia pasti belum lama lulus SMP, she looked very childish (>,<) tapi dandanannya booook udah kaya anak kuliahan . Dia pake black-grey long sleeve yang berleher perahu -semacam sabrina tapi cantolannya dipundak- . Dan tau apa yang dia copy ? LKS ! Dia minta buat dikecuiiillin -saking kecilnya- sampe seukuran kantong . Jelas kan itu buat apa? Apalagi kalo gak buat nyontek (-__-`) Crazy kid 😦 Dan dia ketok santai-santai aja . Ya ampun, aku sendiri gak pernah berpikir sejauh itu buat cari nilai *geleng-geleng kepala* . Setelah dia selesai , aku liat dia diboncengin sama mas-mas yang pastinya gondes gilak. Udah kaya gak mandi berapa hari tuuh orang , kucel bener (walo motornya mencling sekaleee) terus pake kalung . Yang terlintas di pikiranku –> cocok πŸ˜› huakakaa~ . Yaah bukannya gimana-gimana , itu jadi sebuah cermin biar kita enggak nglakuin hal yang sama *positive thinking after sooo many negatives thinking* (>,<)
  • Korban kelima β†’ Adek kecil , gadis manis berkulit sawo matang berambut ikal bernama Hesty. Dari awal kan aku sambil sms-an, twitteran, jadi gak terlalu merhatiin dia. Tapi aku sadar adeknya ngliatin aku πŸ™‚ *ge-er mode* haha tepatnya ngeliatin hapeku . Terus pas dia udah gak ngeliatin lagi aku ajak ngobrol deh . Dia ngopy kliping tugas , darisitu aku tau kalo dia kelas 5 SD sama namanya. Lumayan berani buat anak umur segitu keluar malem sendirian . Adeknya agak pemalu, tapi pada dasarnya dia ramah, soalnya pas ditanya dia jawabnya cepet dan sambil senyum *walo gak se-hyper gue haha* . Suka warna biru *kalo yang ini aku tanya hahaha* . Habiiis mintak jilidnya covernya warna biru siih .. jadi wajar dong kalo aku mikir dia suka biru , dan ternyata bener *yeeeeeeeeeeey* *gak ceto*
  • Korban keenamβ†’ Adek kecil lagi, tapi cowok . Hmm dari adek yang pertama , si adek yang ini keliatan lebih muda , maybe kelas 4 atau 3 SD . Dia dateng pake sepeda midi putih , sendirian juga . Yang difotokopi sih KTP, jadi pasti dia disuruh orang rumahnya lah (gamungkin kan anak SD punya KTP?) . Kalo yang tadi aja udah bikin aku kagum sama keberaniannya apalagi yang ini ? Maklum aku dulu tipe anak yang enggak terlalu dibebasin keluar malam, jadi maybe kehidupanku agak beda sama anak-anak ini . Dari yang aku lihat adiknya ini anaknya patuh, dari wajahnya gak ada isarat keberatan atau bekas ngambek gitu . Waaah salut deh deek πŸ˜€

Daaan setelah sejam membathang di sana akhirnya fotokopianku jadi juga . Fyuuuuuuh …. Masnya sampe minta maaf berkali-kali soalnya aku nunggu lamaaa bgt . Gamasalah sih, lagian emang dasarnya lagi pengen keluar rumah . Okeee itulah seklumit cerita soal fotokopian . Semoga aja lebih banyak anak Indonesia kaya yang nomer 5 sama 6 yaaa . Coba kalo lebih banyak yang nomer 4 bakal kaya apa besok masa depannya ?

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s